Ketika Dunia dalam Ancaman ‘Terorisme Terorganisir’ - Visi Muslim Media

Artikel Terbaru

 photo Master Mitra Jasa Teknik_zpsc7ntdbto.png

Ketika Dunia dalam Ancaman ‘Terorisme Terorganisir’


Presiden Trump telah menyampaikan keynote speech-nya kepada lebih dari 40 pemimpin negara-negara Muslim di Arab Saudi. Pidato tersebut terjadi sehari setelah dia menerima sambutan hangat dan menandatangani kesepakatan senjata senilai $ 110 miliar dengan Arab Saudi. Presiden Donald Trump mendefinisikan pertempuran melawan kelompok teroris sebagai "pertempuran antara yang baik dan yang jahat."

"Ini bukan pertempuran antara agama yang berbeda, sekte yang berbeda atau peradaban yang berbeda," kata Trump. "Ini adalah pertempuran antara penjahat barbar yang berusaha untuk melenyapkan kehidupan manusia, dan orang-orang yang baik dari semua agama yang berusaha melindunginya. Ini adalah pertempuran antara yang baik dan yang jahat. "Trump berbicara menentang "ekstremisme Islam" dan "teror Islam"."Setiap kali seorang teroris membunuh orang yang tidak bersalah, dan dengan salah memanggil nama Tuhan, seharusnya sebuah penghinaan terhadap setiap orang yang beriman," kata Trump. "Itu berarti jujur menghadapi krisis ekstremisme Islam dan kelompok teror Islam yang diilhami."

Trump meminta para pemimpin negara-negara Muslim untuk "mengusir" teroris dari masyarakat dan negara mereka."Keluarkan mereka," kata Trump. "Keluarkan mereka dari tempat ibadahmu ... mengusir mereka dari tanah suci Anda. Keluarkan mereka dari bumi ini. " Dia mengatakan bahwa negara-negara Timur Tengah "tidak dapat menunggu kekuatan Amerika," tapi sebaliknya harus "menentukan masa depan apa yang mereka inginkan untuk diri mereka sendiri, untuk negara mereka, dan untuk anak-anak mereka." Trump mengatakan bahwa dia berharap bisa mengumpulkan "koalisi negara-negara yang memiliki tujuan untuk menghentikan ekstremisme." Ini akan 'dikoordinir' antara AS dan Arab Saudi.

Catatan

Publik telah melempar pidato kemunafikan Trump. Publik lebih percaya bahwa dunia ini memang penuh terorisme terorganisir, dan Amerika sebagai biang teror. Ketika Anda mengamati pada serangkaian perang terorisme Amerika secara terus-menerus pada Islam yang kuantitasnya sama dengan perang sepertiga dunia ‘Irak, Afghanistan, Pakistan, Yaman, Libya, Suriah. Fakta telah menunjukkan kepada dunia bahwa AS adalah teroris terbesar dari semuanya. Sejak AS melancarkan perang yang disebut melawan terorisme, lalu situasinya justru semakin bertambah buruk.

Amerika Serikat yang telah merekayasa dunia Muslim dengan melancarkan perang di Irak, Afghanistan dan meninggalkan Suriah dalam kekacauan dengan mempertahankan Bashar al Assad sebagai Presiden. Adalah Amerika Serikat yang telah membunuh jutaan pria, wanita, dan anak-anak yang tidak berdosa di dunia Muslim, tapi Amerika Serikat tidak dan tidak akan mengenal dan tidak akan meminta maaf untuk perlakuan ini. Amerika bertahun-tahun membangun koalisi, dan koalisi ini dibangun untuk menindas umat Islam di wilayah mereka dan membiarkan AS mencap otoritasnya dalam setiap aspek kehidupan.

Amerika sekarang dibenci di seluruh penjuru dunia: karena pihaknya tidak lagi benar-benar memajukan perdamaian. Kompleks, industri-militer Amerika telah secara besar-besaran meraih keuntungan dari kematian banyak nyawa orang-orang tak berdosa.

Kini dunia Muslim dipenuhi ketidakstabilan, ini akibat negara-negara kolonialis seperti Amerika ini. Mereka secara langsung bertanggung jawab atas pembantaian yang kita saksikan setiap hari, dan telah menyaksikan selama berabad-abad. Negara-negara kolonialis telah mendirikan institusi internasional (misalnya Persatuan Bangsa-Bangsa, Liga Arab, dll) serta lembaga politik, media, akademisi dan LSM di wilayah-wilayah Muslim untuk melegitimasi dan memperpanjang kejahatan mereka. Menariknya untuk institusi semacam itu adalah pengkhianatan yang paling hebat. Jika kita mendasarkan tanggapan kita terhadap tuntunan Islam, kita akan terus menyaksikan pembantaian lebih lanjut. Dan kita tidak akan menerima rahmat dari Allah SWT sampai kita mengikuti tuntunan-Nya, yang diantaranya adalah memajukan Islam sebagai satu-satunya jalan ke depan bagi kemanusiaan. Ini berarti kita semua melihat solusi Islam yaitu pendirian kembali Khilafah akan mengakhiri kebijakan kolonialis di dunia Muslim. [VM]

Penulis : Umar Syarifudin (pengamat politik Internasional)

BACA JUGA :

KOMENTAR ANDA:

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Ketika Dunia dalam Ancaman ‘Terorisme Terorganisir’"

close