NEGARA: Pilar Utama Ketahanan Keluarga - Visi Muslim Media

Artikel Terbaru

 photo Master Mitra Jasa Teknik_zpsc7ntdbto.png

NEGARA: Pilar Utama Ketahanan Keluarga

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Saat ini ketahanan keluarga dihancurkan oleh sistem Liberalisme, yakni bebas bersikap, bertingkah laku, berpendapat, dan sebagainya . Anak bebas membantah orang tuanya dan bebas berkeyakinan sekalipuan berbeda dengan orang tuanya. Istri bebas bekerja, berhias dan pergi kemanapun ia suka dengan alasan kepentingan kerja. Sementara suami  bebas bergaul  dan bepergian dengan teman wanitanya, dan seterusnya. Konflik bermunculan di  tengah keluarga. Pergaulan bebas, perselingkuhan dan kadang berujung dengan perceraian. Sistem Liberalisme didominasi paham kapitalis dan menempatkan materi sebagai standar kebahagiaan keluarga.  Hidup mereka didominasi upaya untuk sekedar mengumpulkan harta dan bagaimana menghabiskannya untuk kesenangan sesaat.  

Negara saat ini menerapkan sistem pendidikan sekuler yang melahirkan generasi  walaupun kaya ilmu justru menjadi pelaku kerusakan ditambah lagi dengan media yang semakin merusak  moral generasi bangsa. Faktanya, banyak orang tua yang merasa sudah menanamkan agama pada anak-anak mereka, bahkan menyekolahkannya ke sekolah-sekolah Islam. Namun tetap saja derasnya arus globalisasi yang membawa ide-ide rusak cepat atau lambat menghancurkan bangunan keluarga. 

Secara individu, arus itu mustahil mereka bending. Kita tidak bisa menyelesaikan semua permasalahan yang ada seperti  bobroknya pendidikan, permasalahan ekonomi termasuk kemiskinan yang semakin melilit yang berkontribusi  pada tingginya angka perceraian, kehidupan sosial yang semakin memburuk dan sederet masalah lainnya kecuali bertumpu pada Negara. Mereka membutuhkan satu kekuatan besar yang mampu membendungnya .  Kekuatan itu bernama Negara. Jadi sudah saatnya kita menuntut Negara untuk menjadi soko guru ketahanan keluarga. Hal ini hanya akan tewujud bila Negara menerapkan system pemerintahan Islam, dimana Negara memberlakukan aturan-aturan Islam dalam seluruh aspek kehidupan, yaitu dalam bentuk Daulah Khilafah Islamiyah. 

Peradaban Islam  terbukti selama berabad-abad berhasil membangun tatanan keluarga yang kokoh, sejahtera, dan melahirkan generasi yang cemerla. Pendidikan  Islam didalam Daulah menjadikan pembentukan insan kamil sebagai tujuan Negara. Negaralah yang akan membentuk generasi Islam dan keluarga Islam. Sistem ekonomi Islam juga mampu mewujudkan kesejahteraan keluarga. Implementasinya antara lain; Pertama,  dengan memastikan setiap laki-laki mukallaf sebagai pencari nafkah utama mendapat akses pekerjaan, baik secara mandiri maupun bantuan negara. Kedua, negaraberperan langsung membangun ketahanan ekonomi keluarga dengan membangun iklim usaha yang kondusif dan mengeluarkan dana Baitul mal (Kas Negara) dalam bentuk pemberian subsidi tunai tanpa kompensasi bagi orang yang tidak mampu. Ketiga, Negara memenuhi secara langsung kebutuhan pokok massal dengan dana kas Negara Baitul Mal. Dalam bentuk layanan kesehatan, pendidikan yang berkualitas dan bebas biaya.  Dengan demikian terealisasi kebaikan dalam masyarakat yang didalamnya tepenuhi  kesucian, ketakwaan, kesungguhan, dan kerja (produktivitas) Semua orang merasa tenteram didalam Negara Khilafah, merasa tenang  jiwanya, sekaligus terpenuhi kebahagiaan dan kesejahteraannya. Selanjutnya, Khilafah wajib menerapkan sanksi  (‘uqubat) yang berfungsi sebagai zawajir (pencegah) dan jawabir (penebus dosa), yakni hudud, jinayat, ta’zir dan mukhalafat. [VM]

Pengirim: Jamilah, S.Pd. (Ibu Rumah Tangga dan  Pendidik di SMKN 1 GROGOL – KEDIRI)
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

KOMENTAR ANDA:

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "NEGARA: Pilar Utama Ketahanan Keluarga "