Melawan Virus Liberalisme! - Visi Muslim Media

Artikel Terbaru

 photo Master Mitra Jasa Teknik_zpsc7ntdbto.png

Melawan Virus Liberalisme!

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Oleh : Ainun Dawaun Nufus 
(MHTI Kab. Kediri)

Sejarah liberalisme termasuk juga liberalisme agama adalah tonggak baru bagi sejarah kehidupan masyarakat Barat dan karena itu, disebut dengan periode pencerahan. Perjuangan untuk kebebasan mulai dihidupkan kembali di zaman renaissance di Italia. Paham ini muncul ketika terjadi konflik antara pendukung-pendukung negara kota yang bebas melawan pendukung Paus. Liberalisme lahir dari sistem kekuasaan sosial dan politik sebelum masa Revolusi Prancis berupa sistem merkantilisme, feodalisme, dan gereja roman Katolik. Liberalisme pada umumnya meminimalkan campur tangan negara dalam kehidupan sosial. Sebagai satu ideologi, liberalisme bisa dikatakan berasal dari falsafah humanisme yang mempersoalkan kekuasaan gereja di zaman renaissance dan juga dari golongan Whings semasa Revolusi Inggris yang menginginkan hak untuk memilih raja dan membatasi kekuasaan raja. Mereka menentang sistem merkantilisme dan bentuk-bentuk agama kuno dan berpaderi. 

Liberalisme berevolusi menjadi neoliberalisme sebagai perkembangan mutakhir ideologi kapitalisme yang meminimalkan peran negara dalam perekonomian dan menyerahkan perekonomian pada mekanisme pasar. Adapun neoimperialisme adalah penjajahan gaya baru, yakni penjajahan yang tidak lagi menggunakan militer sebagai instrumen dominasinya, melainkan instrumen dominasi lainnya seperti politik, ekonomi dan budaya.

Negara-negara Barat yang terus menerapkan sistem liberal kapitalis tidak akan pernah mampu memecahkan masalah ini. Pasalnya, mereka gagal untuk memahami  atau mengakui bahwa jurang masalah  sosial dan moral yang menjatuhkan adalah ideologi mereka. Hal ini dapat langsung disambungkan ke sistem liberal kapitalis yang diimplementasi-kan. Kapitalisme yang menetapkan jaminan kesenangan maksimum sebagai tujuan hidup, menetapkan benar dan salah berdasarkan keinginan  individu serta mengejar keuntungan pribadi dan kepentingan ekonomi sebagai  pijakan dalam tindakan telah membangun  pola pikir berbahaya: “Lakukan apa pun, kepada siapa pun, untuk tujuan apa pun.” Ini telah menciptakan lingkungan yang didominasi oleh sikap materialistik-konsumeristik. Semua ini telah memicu kejahatan hingga ke tingkat yang tidak dapat diterima dalam masyarakat. 

Efek liberalisme telah menghasilkan individualisme yang merajalela karena perhatian utama individu adalah memuluskan kepentingan pribadi dengan biaya berapa pun, lebih dari menjaga  mentalitas adanya tanggung jawab terhadap orang lain. Konsekuensinya  adalah  pengabaian anak-anak, orangtua lanjut usia, pengabaian  hak-hak tetangga dan orang-orang yang memiliki  posisi rentan dalam masyarakat. Kapitalisme yang menghargai  dolar lebih tinggi daripada martabat wanita telah memberikan legalitas atas eksploitasi tubuh perempuan demi  iklan, hiburan serta industri kecantikan dan seks. Ini adalah devaluasi (penurunan nilai)  dan menganggap  murah status perempuan dalam masyarakat. Hal ini telah memberikan kontribusi terhadap tingginya tingkat kekerasan terhadap perempuan.

Nilai-nilai liberal juga  harus disalahkan atas terjadinya  kekacauan sosial dan moral yang melanda masyarakat Barat. Kebebasan pribadi telah menghasilkan budaya gratify (ingin kepuasan maksimum), mengakibatkan terjadinya  epidemi alkohol dan penyalahgunaan narkoba. Kebebasan seksual  memberikan  hak setiap individu untuk memiliki hubungan intim dengan siapa pun yang mereka sukai. Hal ini telah menyebabkan  meningkatnya hubungan luar nikah, rusaknya kehidupan keluarga serta hilangnya hak-hak anak untuk dibesarkan dalam lingkungan yang penuh kasih dengan keberadaan  ibu dan ayah. Kebebasan berekspresi telah memberikan izin bagi individu untuk menghina, memfitnah dan mengejek keyakinan agama Muslim dan lainnya. Dalam kebebasan berekspresi, kelompok rasis  sayap kanan diijinkan untuk eksis dan bahkan masuk ke pemerintah. Semua ini tidak hanya menghilangkan budaya hormat terhadap orang lain, tetapi juga menumbuhkan ketegangan dan kekerasan antara masyarakat, termasuk meningkatnya kadar rasisme dan Islamophobia. Akibatnya,  telah terjadi serangan verbal dan fisik yang tak terhitung jumlahnya terhadap umat Islam di Barat.

Secara umum asas liberalisme ada tiga. Yaitu kebebasan, individualisme, rasionalis (‘aqlani, mendewakan akal). Syaikh Sulaiman al-Khirasyi menyebutkan, liberalisme adalah madzhab pemikiran yang memperhatikan kebebasan individu. Madzhab ini memandang, wajibnya menghormati kemerdekaan individu, serta berkeyakinan bahwa tugas pokok pemerintah ialah menjaga dan melindungi kebebasan rakyat, seperti kebebasan berfikir, kebebasan menyampaikan pendapat, kebebasan kepemilikan pribadi, kebebasan individu, dan sejenisnya (Haqîqat Libraliyah al-Khirasyi hlm. 17).

Islam menolak kebebasan. Islam menganggap  kekacauan sosial adalah  hasil perbuatan  orang-orang menjalani hidup sesuai dengan keinginan/hawa nafsu mereka, sebagaimana Allah SWT jelaskan (QS al-Mu’minun: 71).  Islam mendorong ketaatan kepada Sang Pencipta dan hukum-hukum-Nya, yang tercakup di dalamnya penolakan terhadap gaya hidup  memuaskan  nafsu dengan narkoba, alkohol dan hubungan di luar nikah. Islam juga  memuji kesopanan dan kesucian. Islam memiliki seperangkat  sistem sosial  yang mengatur hubungan antara pria dan wanita untuk menjaga nilai-nilai mulia dalam masyarakat, yang mengantarkan  pada penjagaan hubungan pernikahan, keutuhan keluarga dan hak-hak anak. Islam menolak prinsip korosif kapitalis yang menempatkan uang lebih  tinggi daripada moral. Karena itu,  Islam melarang eksploitasi dan devaluasi perempuan. Islam menetapkan bahwa perempuan adalah kehormatan yang wajib dijaga. Memberikan perlindungan kepada perempuan adalah  kewajiban, dengan  adanya  hukuman yang berat bagi mereka yang menyakiti  atau melanggar martabat perempuan.Islam menolak kebebasan. Islam menganggap  kekacauan sosial adalah  hasil perbuatan  orang-orang menjalani hidup sesuai dengan keinginan/hawa nafsu mereka, sebagaimana Allah SWT jelaskan (QS al-Mu’minun: 71).

Islam mendorong ketaatan kepada Sang Pencipta dan hukum-hukum-Nya, yang tercakup di dalamnya penolakan terhadap gaya hidup  memuaskan  nafsu dengan narkoba, alkohol dan hubungan di luar nikah. Islam juga  memuji kesopanan dan kesucian. Islam memiliki seperangkat  sistem sosial  yang mengatur hubungan antara pria dan wanita untuk menjaga nilai-nilai mulia dalam masyarakat, yang mengantarkan  pada penjagaan hubungan pernikahan, keutuhan keluarga dan hak-hak anak. Islam menolak prinsip korosif kapitalis yang menempatkan uang lebih  tinggi daripada moral. Karena itu, Islam melarang eksploitasi dan devaluasi perempuan. Islam menetapkan bahwa perempuan adalah kehormatan yang wajib dijaga. Memberikan perlindungan kepada perempuan adalah  kewajiban, dengan  adanya  hukuman yang berat bagi mereka yang menyakiti  atau melanggar martabat perempuan. [VM]
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

KOMENTAR ANDA:

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Melawan Virus Liberalisme!"