Makna Awliya, MUI: Kalau Teman Dekat Saja tak Boleh, Apalagi Jadi Pemimpin

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴
KH. Cholil Nafis
Penerjemahan kata awliya dalam Alquran surat al Maidah ayat 51 sempat jadi polemik karena disebut telah diubah. Namun, penerjemahan kata awliya dinilai masih dalam koridor.

Ketua Komisi Dakwah dan Pengembangan Masyarakat  Majelis Ulama Indonesia, Cholil Nafis, menyatakan, perbedaan pendapat dalam koridor pemaknaan Alquran menurut tafsir Alquran para ulama salaf. Awliya bisa bermakna teman setia, penolong, atau pemimpin.

''Kalau teman dekat dan penolong saja tak boleh, apalagi sebagai pemimpin. Teman dekat yang setia itu karena akan tahu rahasia Muslim, penolong itu karena kekuatannya. Dengan demikian, maka pemimpin pasti lebih dilarang,'' ungkap Cholil melalui pesan aplikasi daring kepada Republika.co.id Ahad (23/10).

Bahkan pemimpin seperti gubernur adalah orang yang bisa membuat peraturan daerah untuk mengatur umat Islam dan RAPBD yang bisa menolong atau mencelakakan umat Islam. Itu semua lebih dari teman setia dan penolong.

Baru-baru ini, masyarakat dihebohkan dengan dugaan diubahnya tafsir Alquran surah Al Maidah ayat 51 yang dijual di toko-toko buku. Dalam tafsir tersebut, kata awliya yang sebelumnya diartikan sebagai pemimpin atau wali, menjadi teman setia. [VM]

Sumber : ROL
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Makna Awliya, MUI: Kalau Teman Dekat Saja tak Boleh, Apalagi Jadi Pemimpin"