China Masih Memberlakukan Pembatasan Puasa Ramadhan

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Otoritas China masih saja menerapkan kebijakan diskriminatif terhadap muslim di wilayahnya. Meskipun Beijing telah memberikan jaminan kebebasan beragama bagi etnis Muslim Uyghur yang tinggal di wilayah Xinjiang, pemerintah secara rutin memblokir hak mereka untuk berpuasa selama bulan suci Ramadhan, sumber-sumber di wilayah tersebut mengatakan.

Pada tanggal 2 Juni, China mengeluarkan kertas putih yang “belum pernah terjadi sebelumnya” tentang kebebasan beragama di Xinjiang, dan bahwa “tidak ada warga menderita diskriminasi atau perlakuan tidak adil karena percaya, atau tidak percaya, agama apapun,” menurut media resmi.

Namun, beberapa departemen pemerintah daerah dan sekolah menengah atau tinggi di wilayah Uighur telah memposting pemberitahuan secara online dalam beberapa hari terakhir tentang pembatasan bagi Muslim yang berpuasa selama bulan Ramadhan, sumber-sumber lokal mengatakan kepada RFA ini Uyghur Service.

“Kami telah dilarang [oleh penguasa Komunis China] anggota Partai, kader, PNS, dan aparat desa, bahkan ada yang menggambar gaji dari negara, berdoa atau berpuasa selama bulan Ramadhan,” kata seorang pejabat lokal di Aksu (dalam bahasa Cina, Akesu).

“… Siswa atau siapapun di bawah usia 18 juga dilarang memasuki masjid untuk shalat,” kata Abdurahman, seorang pekerja lokal.

Abdurrahman juga melaporkan bahwa para pejabat desa melakukan inspeksi secara teratur untuk mengetahui warganya yang berpuasa. Mereka dipanggil ke kantor desa dan diajak untuk minum teh. Pejabat desa juga memantau kegiatan keagamaan melalui mata dan telinga rahasia yang mereka sebarkan.

Di Kashgar University di barat Xinjiang Kashgar (Kashi), administrator secara teratur memeriksa setiap kelas dan memaksa mahasiswa Uyghur minum air atau makan sesuatu di depan mereka. Petugas administrasi universitas mendistribusikan sebotol air untuk setiap mahasiswa Uighur selama jam sekolah, menurut mahasiswa setempat, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Tas para mahasiswa diperiksa siang hari untuk melihat apakah mereka menyimpan makanan yang dimaksudkan untuk dimakan ketika matahari terbenam, dan jika ditemukan, mereka harus memakannya segera. [VM]

Sumber : KIBLAT
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "China Masih Memberlakukan Pembatasan Puasa Ramadhan"