150 Perusahaan Migas Global Terancam Gulung Tikar

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Sekitar 150 perusahaan minyak dan gas bumi global terancam gulung tikar, akibat dari pasokan minyak dunia yang berlebih yang menekan perolehan di industri minyak dan gas bumi (migas) selama setahun terakhir. Angka ini naik dua kali lipat dibanding jumlah perusahaan yang sudah dinyatakan bangkrut tahun lalu sebanyak 60 perusahaan migas.

Kepala Analis Hulu dari IHS Bob Fryklund menyebutkan, apabila kelesuan industri hulu migas terus berlanjut maka keputusan untuk merger dan akuisisi bisa jadi tak terelakkan. Sebelumnya, kata Fryklund, keputusan untuk merger dan akuisisi belum dilakukan karena masih belum ada kesepakatan soal nilai aset perusahaan, antara pembeli dan penawar.

Bisnis migas telah kolaps setidaknya 70 persen dari keseluruhan industri sejak dua tahun belakangan, sejak Amerika Serikat menggenjot produksi minyak yang diambil dari lapisan batuan serpih atau shale oil. Kondisi semakin parah ketika negara-negara penghasil minyak yang tergabung dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) terus membanjiri pasar dengan produksi minyak konvensional yang tak diturunkan.

Bangkrutnya puluhan perusahaan migas bisa menjadi sinyal bahwa harga minyak telah menyentuh level terendahnya. Fryklund memperkirakan, opsi penyelamatan oleh perusahaan migas di tengah gempuran harga minyak dunia yang rendah bisa mendorong penjualan aset perusahaan senilai 230 miliar dolar AS di seluruh dunia.

"Tak ada pembeli (minyak) karena ada ketidakcocokan antara harapan dan realitas. Kita harus menutup gap yang ada. Perusahaan yang tersisa dari kebangkrutan ini yang akan melanjutkan usaha," ujar Fryklund dalam sebuah wawancara di Tokyo kepada Bloomberg, Selasa (9/2). [VM]

Sumber : ROL, 9 Feb 2016
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "150 Perusahaan Migas Global Terancam Gulung Tikar"