Pemimpin Jabhah Al-Nusra Kutuk Konferensi Soal Suriah di Saudi

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Abu Mohammed al-Joulani mengatakan kelompok-kelompok yang terlibat dalam pembicaraan di Riyadh telah melakukan “pengkhianatan”.

Pemimpin kelompok pejuang tempur di Suriah mengecam upaya di Arab Saudi untuk menyatukan kelompok-kelompok oposisi Suriah dengan mengatakan mereka yang terlibat dalam pembicaraan itu telah melakukan “pengkhianatan”.

Dalam sebuah wawancara dengan beberapa kelompok media, termasuk Al Jazeera, pemimpin Jabhah Al-Nusra  Abu Mohammed al-Joulani mengatakan konferensi Riyadh adalah bagian dari “konspirasi” untuk menghidupkan kembali dan mempertahankan posisi rezim Presiden Bashar al-Assad.

“Konferensi itu tidak dibuat organisir  membantu rakyat Suriah,” kata Joulani

Dia mengatakan bahwa Jabhah al-Nusra  tidak diundang untuk menghadiri pembicaraan, dan itu tidak akan hadir bahkan jika diminta.

Kelompok-kelompok bersenjata lainnya yang menghadiri pertemuan telah melakukan “pengkhianatan terhadap pengorbanan yang dilakukan oleh rakyat Suriah” dalam perang saudara yang berlangsung hampir selama lima tahun, kata Joulani.

Pertemuan di Saudi dilakukan setelah para diplomat dari 17 negara – termasuk para pendukung dan penentang pemerintah Assad –  bulan lalu telah sepakat di Wina atas peta jalan bagi konflik Suriah.

Hasil pertemuan akan membentuk pemerintahan transisi dalam waktu enam bulan dan pemilihan dalam waktu 18 bulan, bersama dengan negosiasi antara pihak oposisi dan rezim Suriah pada tanggal 1 Januari 2016.

Joulani mengesampingkan kemungkinan gencatan senjata atau penyelesaian politik dengan pemerintah Assad, dan menambahkan pasukan Suriah hanya menguasai sekitar 20 persen wilayah negara itu.

“Sejauh yang kami lihat, rezim telah berakhir  … dan sebenarnya mereka telah menjadi faksi,, – faksi dari sebuah rezim, yang dikendalikan oleh kolonel ini atau jenderal itu,” kata Joulani.

Lebih dari 250.000 orang tewas dan jutaan orang terpaksa meninggalkan rumah-rumah mereka sejak konflik Suriah meletus pada bulan Maret 2011 dengan protes anti-pemerintah.

Setelah meluncurkan aksi militer pada bulan September, Rusia sejauh ini gagal untuk membuat kemajuan yang signifikan dan akan gagal dalam menopang pemerintah Suriah, kata Joulani.

Dia juga menekankan bahwa Jabhah al-Nusra tidak berniat melakukan operasi militer terhadap siapapun di luar Suriah. Dia mengatakan kelompoknya tidak akan pernah bertatap muka dengan Barat karena komitmennya untuk menegakkan “keadilan Islam“.

Joulani juga membela hubungan organisasinya dengan al-Qaeda, dan memujinya karena mengalahkan “desain Barat terhadap kaum muslim di Afghanistan dan Irak”. [www.visimuslim.com]

Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Pemimpin Jabhah Al-Nusra Kutuk Konferensi Soal Suriah di Saudi"