Analisis The Guardian : Turki Terperangkap Diantara Membantu Etnis Turkmen dan Ketergantungan Ekonomi Kepada Rusia

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Penembakan pesawat jet Rusia Su-24 meningkatnya ketegangan antara kedua negara selama kampanye pemboman Rusia melawan etnis Turkmen di barat Suriah, dekat perbatasan Turki.

Hal ini juga menandai bentrokan langsung yang pertama antara anggota NATO dan pasukan bersenjata Rusia sejak Vladimir Putin memulai intervensi militer sepihak di Suriah bulan lalu. NATO sebelumnya telah memperingatkan Rusia atas pelanggaran perbatasan, dan AS mengambil langkah-langkah “meredakan konflik” untuk meminimalkan risiko konflik yang disengaja.

Sekarang aliansi NATO dan koalisi pimpinan AS di Irak dan Suriah menghadapi konfrontasi memanas yang tidak direncanakan dengan Moskow dan telah berusaha untuk dihindari. Turki telah berulang kali menyatakan keprihatinannya atas serangan kepada Turkmen, kaum muslim Sunni minoritas yang banyak orang Turki menganggapnya sebagai kawan dan kerabat mereka. Seperti halnya pemerintah Ankara,  Turkmen juga menentang rezim Presiden Suriah, Bashar al-Assad.

Pertempuran di Gubernuran Latakia, Suriah barat di perbatasan dengan Turki, telah mengintensifkan serangan militer Rusia bulan. Pesawat-pesawat tempur Rusia mendukung serangan yang dilakukan pasukan pemerintah Suriah,  Hizbullah Libanon dan unit-unit Syiah Iran, kata para pejuang Turkmen.
Turki memanggil duta besar Rusia pada akhir pekan untuk memprotes pemboman atas desa-desa secara “intensif”. Ahmet Davutoglu, Perdana Menteri Turki, mengatakan Ankara menuntut  diakhirinya operasi militer Rusia dengan segera di sepanjang perbatasan.

“Ditekankan bahwa tindakan Rusia itu bukan perang melawan teror, tetapi mereka membom desa-desa penduduk sipil Turkmen dan ini dapat menyebabkan konsekuensi yang serius,” kata kementerian luar negeri Turki.

Kementerian juga mengatakan desa-desa Turkmen juga telah mengalami pemboman berat oleh pesawat-pesawat Rusia di wilayah Bayir-Bucak dari utara-barat Suriah, yang dekat dengan perbatasan Turki Yayladağı di provinsi Hatay.

Sebagaimana AS dan Inggris, Turki mengatakan, pasukan Rusia telah  menargetkan berbagai kelompok pemberontak anti-Assad di dalam wilayah Suriah, dan bukan apa yang mereka sebut sebagai sebagai ISIS. Turki juga menganggap wilayah di barat Suriah yang dikuasai oleh Bayir-Bucak Turkmen sebagai penyangga penting untuk mencegah perluasan wilayah milisi minoritas Kurdi Suriah, yang mereka anggap sebagai teroris yang terkait dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK).

Recep Tayyip Erdogan, Presiden Turki, menyatakan kemarahannya atas apa yang dikatakan Ankara adalah serangan Rusia ke wilayah udara Turki pada bulan Oktober. Pasukan Turki baru-baru ini menembak jatuh sebuah pesawat tempur tak berawak yang tidak dikenal di sepanjang perbatasan. Karena dihasut Turki, NATO mengutuk pelanggaran wilayah udara Turki oleh Rusia sebagai tidak dapat diterima.

Laporan media Turki mengatakan penduduk 50 desa Turkmen terpaksa mengungsi dari daerah Gimam di Gubernuran Latakia pekan lalu. Ada juga laporan atas pengungsi yang melarikan diri ke arah Turkmen Turki dari provinsi Hatay Suriah. Ömer Abdullah, komandan  Sultan Abdulhamit Brigade Turkmen, meminta Ankara untuk campur tangan untuk menghentikan serangan selama sebulan, kantor berita Cihan melaporkan.

“Kami berusaha bertahan di bawah tindakan kebrutalan dan kami membutuhkan bantuan Turki,” kata Abdullah. “Setiap hari saudara Turkmen kami sekarat. Kami berharap pemerintah  mendukung kami … Mengapa kita ditinggalkan sendirian? “Abdullah mengatakan pasukannya berada di bawah serangan tentara Suriah, Hizbullah dan pasukan Iran. “Saya tidak mengerti mengapa saudara-saudara muslim kami tetap diam. Kita perlu semua jenis dukungan. Tidak mungkin bertahan hidup di bawah pemboman berat seperti ini, “katanya.

Organisasi Intelijen Nasional Turki (MIT) dituduh terlibat dalam pengiriman senjata rahasia untuk pasukan Turkmen pada awal tahun ini. Surat kabar Cumhuriyet menerbitkan laporan tentang penyelundupan senjata pada tanggal 29 Mei termasuk gambar senjata yang diduga dilakukan oleh truk yang dioperasikan oleh MIT.

Mehmet Şandır, mantan anggota parlemen dari partai Gerakan Nasionali, mengatakan kepada surat kabar Zaman hari ini bahwa Turkmen menghadapi pembersihan etnis di Suriah utara. “Turki harus membantu Turkmen. Bantuan kepada Turkmen tidak cukup, “katanya.

Intervensi Rusia dengan mengatas namakan rezim di Damaskus membuat marah Erdogan, yang bersumpah untuk menjatuhkan Assad setelah upaya mediasi Turki atas pecahnya perang sipil pada tahun 2011 ditolak oleh Damaskus. Seperti AS, Turki juga khawatir keterlibatan Rusia akan mempersulit situasi yang sudah rumit, yang memperpanjang perang, dan memperburuk krisis pengungsi di sepanjang perbatasan Turki, di mana lebih dari 2 juta warga Suriah telah melarikan diri.
Erdogan terutama kesal karena dia tidak diajak berkonsultasi dulu tentang niat Rusia selama kunjungannya ke Moskow pada September, ketika dia  bertemu Putin. Turki memiliki sejarah panjang ketegangan dengan Rusia atas sengketa yang belum terselesaikan seperti dukungan Moskow untuk Nagorno-Karabakh, wilayah kantong yang  memisahkan diri di Azerbaijan.

Imperium Ottoman Turki dan Tsar Rusia berperang pada tahun 1877-1878. Dan Stalinll mengklaim bagian dari Turki timur pada akhir perang dunia kedua. Namun hubungan telah membaik beberapa kali, dengan serangkaian penawaran energi dan perdagangan. Rusia sekarang adalah mitra dagang terbesar kedua Turki dan 60% gas alam Turki berasal dari Rusia.

Ketergantungan ekonomi adalah salah satu alasan kuat, di antara beberapa alasan, mengapa Erdogan tidak ingin ini konflik perbatasan terbaru meningkat menjadi konfrontasi yang lebih luas – meskipun ini adalah sesuatu yang mungkin tidak sepenuhnya berada dalam kendalinya. (riza) [www.visimuslim.com]

Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Analisis The Guardian : Turki Terperangkap Diantara Membantu Etnis Turkmen dan Ketergantungan Ekonomi Kepada Rusia"