Pasangan Suami Istri Pimpin Muhammadiyah dan Aisyiyah

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Siti Noordjannah Djohantini kembali terpilih menjadi ketua umum Aisyiyah periode 2015-2020. Anggota Humas Muktamar Aisyiyah, Hajar N R mengatakan,Noordjannah kembali terpilih setelah 13 formatur yang terpilih melakukan konsolidasi. "Iya, bu Nur kembali terpilih. ini jadi periode kedua beliau," singkat Hajar, Kamis (6/8) malam.

Dengan terpilihnya Noorjannah sebagai Ketua Umum PP Aisyiyah, maka pasangan Haedar Nashir dan Noordjannah akan menjadi pasangan suami-istri yang memimpin organisasi Muhhamadiyah dan Aisyiyah. Pasalnya sang suami yaitu Haedar Nashir telah terpilih terlebih dahulu menjadi Ketua Umum Muhammadiyah periode 2015-2020. Terpilihnya kedua tokoh ini mengingatkan masyarakat akan kepemimpinan Kyai Ahmad Dahlan sebagi pendiri Muhammadiyah, serta Nyai Walidah sebagai pendiri Aisyiyah.

Profil Dr. Kh. Haedar Nashir

Dr. Kh. Haedar Nashir. Lahir di Bandung 25 Februari 1958. Besar di Bandung dan Tasikmalya, Haedar menyebrang ke Yogyakarta untuk berkuliah di STPMD Yogyakarta. Setelah menamatkan gelar S1, Haedar kembali mengambil kuliah untuk menyelesaikan gelar S2 dam S3 di Fisipol UGM pada bidang Sosiologi.

Dunia perkuliahan telah menjadi nafas seorang Haedar. Dia banyak menghabiskan dan bekerja sebagai Dosen Fisipol Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Beliau menjadi anggota Muhammadiyah sejak tahun 1883 dengan nomor anggota Penulis buku "Muhammadiyah Gerakan Pembaruan" (2010) ini pernah menjadi Ketua PP Ikatan Pelajar Muhammadiyah periode 1983-1986. Suami dari Ketua PP Aisyiyah  Siti Noordjannah ini juga sempat menduduki Ketua Dep. Kader PP Muhammadiyah periode 1985-1990.

Profil Siti Noordjannah

Siti Noordjannah lahir di Yogyakarta 15 Agustus 1958, saat ini pengajar di Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Lulusan Magister Manajemen Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta ini adalah aktivis perempuan. Beliau aktif sebagai Pimpinan Pusat Aisyiyah periode 2010-2015, dan Ketua Lembaga Pengkajian dan Pengembangan PP Aisyiyah. Pengalamannya dalam pemilihan umum adalah dengan menjadi koordinator Program Pendidikan Politik bagi Perempuan dalam Pemilu 1999 yang diselenggarakan oleh Pimpinan Pusat Nasyiatul Aisyiyah bekerja sama dengan TAF untuk 8 wilayah di Indonesia. [Sang Pencerah/www.visimuslim.com
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Pasangan Suami Istri Pimpin Muhammadiyah dan Aisyiyah"