Menkeu : Subsidi Listrik Segera Dikurangi

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mengatakan, pada APBN 2016 rencananya anggaran subsidi listrik akan dikurangi jumlah nominal serta area persebarannya terkait penghematan anggaran.

"Subsidi listrik akan dihemat, karena banyak hal yang tidak sesuai targetnya," kata Bambang Brodjonegoro usai menjelaskan tentang RAPBN 2016 di Jakarta, Jumat malam.

Subsidi murni listrik sebesar Rp40 triliun, sebelumnya sebesar Rp67 triliun, sehingga angka penghematannya bisa terlihat jelas.

Pada saat ini banyak subsidi listrik komsumsi rumah tangga sebesar 900 Kwh tidak berada tepat pada sasaran.

Daya tersebut yang seharusnya dinikmati oleh orang-orang yang tidak mampu, justru dimanfaatkan di perumahan, ruko-ruko serta apartemen yang rata-rata dihuni oleh orang mampu.

Aliran listrik juga akan diperluas areanya kepada daerah-daerah pelosok, bukan hanya berpusat pada kota-kota.

Menurut data, sebanyak 37 juta rumah tangga di Indonesia sudah menggunakan aliran listrik bersubsidi. Dengan begitu, adanya pemotongan biaya tersebut tidak mengurangi kualitas dari jangkauan listrik.

"Subsidi ini sebenarnya tidak dipotong, tapi lebih disesuaikan penyalurannya serta penggunaannya kepada masyarakat yang lebih tepat, bukan secara luas pemenfaatannya," katanya.

Ia berharap jika subsidi sudah tepat sasaran, maka tidak ada lagi pemborosan anggaran, karena bisa dimaksimalkan disektor lain.

"Ini bukan kenaikan tarif, tapi ditepatkan sasarannya, karena yang daya 450 kwh tetap akan dipatok harga seperti pada saat ini, yang 900 kwh yang akan lebih dihemat lagi subsidinya," tuturnya. [www.visimuslim.com]

Sumber : ANTARA, 14 Agustus 2015
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Menkeu : Subsidi Listrik Segera Dikurangi"