Penentuan 1 Syawal Merujuk Pada Kesaksian Para Perukyat

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Meskipun penentuan 1 Syawal 1436 Hijriah baru akan digelar 16 Juli 2015, namun Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin memprediksi Idul Fitri tahun ini bisa saja dirayakan pada hari yang berbeda, tetapi mungkin pula berlangsung serentak.

Terkait dengan penetapan kapan 1 Syawal, pemerintah akan mengadakan sidang isbat dengan mengundang tokoh-tokoh agama dan ahli astronomi pada 16 Juli 2015. Menurut Menag, pihaknya akan mengelola sekian perukyat untuk menyaksikan hilal (sabit bulan baru yang menandai masuknya bulan baru) di titik-titik tertentu di Indonesia.

Mengutip Antaranews.com, penentuan 1 Syawal, katanya, akan merujuk pada kesaksian para perukyat tersebut. Dia menegaskan, ada kemungkinan Idul Fitri dirayakan secara serentak, dan ada kemungkinan pula tidak. “Dari sisi kemungkinan, beda itu ada. Tapi untuk disamakan juga besar peluangnya.”

“Kami berharap semua satu pandangan menentukan hilal itu terlihat seperti apa (sehingga 1 Syawal dirayakan bersamaan). Tetapi kalau perbedaan itu tidak bisa disamakan, kita harus berjiwa besar untuk menghargai itu,” kata Lukman.

Muhammadiyah sudah menetapkan bahwa 1 Syawal 1436 H jatuh pada Jumat, 17 Juli 2015.

Melalui Maklumat PP Muhammadiyah, organisasi Islam tersebut sudah merilis kalender 146 Hirjiyah. Tidak hanya memastikan Idul fitri jatuh pada hari Jumat Pahing 17 Juli 2015, tetapi juga menentukan bahwa Idul Adha jatuh pada Rabu Kliwon, 23 September 2015.

Ketua Umum PPMuhammadiyah Prof. DR. Din Syamsuddin menyatakan, Muhammadiyah menetapkan 1 Syawal 1436 Hijriah jatuh tanggal 17 Juli 2015. Ini sesuai dengan hisab hakiki wujudnya hilal Majelis Tarjih dan Takdir PP Muhammadiyah.

“Muhammadiyah sudah memutuskan karena ijtima akhir Ramadhan akan terjadi pada hari Kamis pukul 08:26, dan waktu matahari terbenam pada hari itu bulan belum terbeban sempat ada di atas ufuk, berada di ketinggian sekitar 3 derajat,” ujar Din Syamsuddin.

Menurut dia, Kamis malam itu adalah malam takbiran. Esok harinya, Jumat, 17 Juli 2015 sudah memasuki bulan baru, yaitu bulan Syawal yang menandakan Hari Raya Idul Fitri.

Keputusan Idul Fitri dari pemerintah bisa jadi sama jika memang hilal terlihat lebih dari dua derajat, tapi jika sebaliknya mungkin akan terjadi perbedaan perayaan Idul Fitri di Indonesia.

“Ini jangan dibesar-besarkan, Insya Allah umat bisa menerima,” ujar Din Syamsuddin sambil menambahkan bahwa penentuan yang dilakukan kedua pihak tidak main-main dan tidak mengada-ada. Sehingga ada baiknya sikap toleransi antar umat Islam yang lebih diutamakan.

Sementara itu penjelasan ilmiah Mathlaul Anwar terkait penentuan tangal 1 Syawal adalah, untuk daerah Jakarta dan sekitarnya tanggal 16 Juli 2015 matahari akan terbenam tepatnya pada pukul 5:53 (17:53) dan hilal akan muncul 14 menit setelah matahari terbenam.

Dengan munculnya hilal 14 menit setelah matahari terbenam, berarti menunjukan bahwa tanggal 17 Juli adalah tanggal 1 Syawal,” kata PB Mathalaul Anwar dalam keterangan tertulisnya, Senin (13/7).

Adapun untuk daerah Mekkah dan sekitarnya hilal akan muncul 12 menit setelah matahari terbenam. Dan untuk daerah Maroko, hilal muncul 21 menit setelah matahari terbenam, tulisnya.

Maka dengan dasar ilmiah itulah, Mathlaul Anwar menentukan bahwa 1 Syawal jatuh pada 17 Juli 2015. Namun, Mathlaul Anwar mengaku juga siap merayakan Idul Fitri bersama dengan pemerintah dan ormas-ormas Islam lainnya..

Juru Bicara Hizbut Tahrir Indonesia, Ismail Yusanto menyatakan bahwa metode yang digunakan oleh HTI dalam menetapkan jatuhnya 1 Syawal 1436 Hijriyah adalah melalui rukyat global.

“Rukyat global di sini maksudnya posisi hilal terlihat di manapun, itu bisa dijadikan dasar penetapan 1 Syawal, dan tidak harus terlihat di Indonesia,” kata Yusanto sambil menambahkan bahwa HTI juga akan melakukan rukyat di beberapa tempat.

Namun demikian, HTI masih menunggu hasil rukyat dari seluruh dunia, termasuk dari wilayah Indonesia pada akhir Ramadhan, pada 16 Juli 2015 petang. “Kami akan mengikuti hasil rukyat yang dilakukan pemerintah Indonesia hari Kamis.” [www.visimuslim.com]

Sumber : Arrahmah, 16 Juli 2015
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Penentuan 1 Syawal Merujuk Pada Kesaksian Para Perukyat"