Muslim Italia, Tak Punya Masjid, Bahkan Shalat di Garasi atau Tempat Parkir

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴

Muslim Italia melakukan shalat berjamaah di gudang, tempat parkir, dan bahkan garasi. Hal ini tentu saja menyulitkan mereka.

Di sebuah negara di mana agama Katolik, Budha, Yahudi dan Mormon diakui sebagai agama secara resmi di Italia, namun ternyata Islam, agama terbesar kedua di negara itu, tidak demikian adanya.

Populasi warga Muslim di Italia mencapai 1,5 juta namun mereka hanya punya dua resmi saja yaitu di Roma dan Milan. Ditambah sekitar lima bangunan lainnya yang menyerupai masjid tetapi dalam lebih sebagai gedung budaya sebenarnya.

Hal ini kontras dengan negara-negara Eropa lainnya: Jerman memiliki 140 masjid lengkap dengan kubah dan menaranya; Inggris memiliki sekitar 200 masjid.

Di Venesia, hubungan antara pemerintah kota dan masyarakat Muslim dilaporkan baik namun mayoritas Muslim di kota ini frustrasi karena mereka harus shalat di garasi atau flat mereka. Pusat Islam terdekat utama adalah di Marghera, lebih dari 10 kilometer jauhnya.

“Kami ingin punya tempat sendiri untuk melakukan shalat,” kata Mohamed Amin Al Ahdab, presiden Komunitas Islam Venesia seperti dilansir oleh World Bulletin, Rabu (27/5/2015). “Setiap hari, umat Islam datang dari seluruh dunia untuk melihat Venesia dan mereka bertanya ‘Mengapa Anda tidak memiliki masjid?'”

Islam di Italia

Dikutip dari wikipedia, Menurut statistik resmi Italia terakhir, Muslim mencapai sekitar 34% dari 2.400.000 penduduk asing yang tinggal di Italia pada 1 Januari 2005.

820.000 penduduk asing tersebut merupakan sejumlah Muslim yang secara resmi bertempat tinggal di Italia, 100.000-150.000 lainnya seharusnya ditambahkan, sebagai keberadaan Muslim, menurut perkiraan tahunan yang disetujui secara luas asosiasi Italia Caritas, sekitar 40% imigran resmi Italia.

Di samping imigran legal menunjukkan minoritas keberadaan Muslim di Italia, isu Islam di Italia saat ini berhubungan dengan beberapa partai politik (khususnya ‘Luga Utara’ atau ‘Lega Lombarda’) dengan imigrasi, dan imigrasi ilegal yang lebih spesifik. Imigrasi telah menjadi isu politik yang terbuka, ketika, khususnya di musim panas, laporan muatan kapal imigran ilegal atau program berita dominasi clandestini.

Kepolisian tidak memiliki keberhasilan besar dalam meninterupsi banyaknya ribuan clandestini yang menepi di pantai Italia, terutama karena panjangnya garis pantai Italia semata: total sekitar 8.000 km . Namun, banyak clandestini yang berlabuh di Italia hanya menggunakan Italia sebagai jembatan menuju negara UE lain, karena fakta bahwa Italia tidak memiliki banyaknya peluang ekonomi untuk mereka seperti Jerman atau Perancis, dan kurang lebih iklim yang tidak bersahabat untuk keberadaan mereka, juga dengan ketaatan beragama umat Katolik Italia.

Jumlah Muslim asing yang telah berkedudukan warga negara Italia diperkirakan antara 30.000 hingga 50.000, jika Muslim Italia (dari marga Italia yang sebelumnya termasuk penganut Katolik atau tidak memiliki agama lalu masuk Islam) diperkirakan kurang dari 10.000.

Karena itu, pada tahun 2005 jumlah Muslim yang tinggal di Italia diperkirakan menjadi antara 960.000 hingga 1.030.000, dengan perkiraan rata-rata mendekati angka jutaan di mana media Italia sudah mulai mengadopsi yang merujuk pada populasi Muslim di Italia.

Keberadaan Muslim saat ini 1.4% dari populasi Italia, persentase rendah dari negara UE besar lain, dan masih turun dari yang tercatat di Italia antara pertengahan abad ke-9 dan akhir abad ke-13, sebelum perpindahan pasukan Muslim terakhir di Puglia tahun 1300.

Saat zaman Pertengahan, populasi Muslim bertotal hampir berpusat di Insular (Sisilia, Sardinia) dan (Calabria, Puglia) Italia Selatan, saat ini lebih rata penyebarannya, yang hampir 55% Muslim mendiami Utara Italy, 25% di Pusat, dan hanya 20% di Selatan.
Harus dikatakan bahwa di samping ‘Invasi Muslim’ tiruan, Muslim membentuk proporsi rendah imigran kemudian pada tahun selanjutnya, ketika laporan statistik terakhir Menteri Italia Interior dan Caritas menunjukkan bahwa bagian Muslim antar imigran baru merosot dari lebih 50% awalnya pada tahun 1990-an (umumnya Albanian dan Moroccan) menjadi kurang dari 25% di dekade selanjutnya, dengan Negara non-Muslim seperti Rumania, Moldavia, dan Ukraina yang mempelopori “gelombang” imigrasi terakhir.

Ukuran kecil relatif komunitas Muslim lokal berarti bahwa Islam telah membuat dampak penting pada kehidupan publik, namun terdapat tanda bahwa perubahan. Titik saat ini pergolakan antara orang Italia asli dan populasi imigran Muslim meliputi keberadaan salib di rusang kelas sekolah dan kamar rumah sakit Italia. Adel Smith talah menarik media pertimbangan dengan menuntut bahwa salib di tempat publik (sekolah, rumah sakit, dan kantor pemerintah) dipindahkan. Konsili Negara Italia, dengan jumlah kalimat 556, 13 Februari 2006 , mengkonfirmasi pajangan salib dalam dukungan pemerintah ditempatkan.

Jika non-Kristen mungkin tidak melihat ini sebagai alasan untuk menjadikan salib wajib dalam institusi negara, banyak Muslim juga telah menyatakan oposisi mereka untuk memindahkan salib karena mereka tidak menemukan mereka mengganggu. Mereka mengutip fakta bahwa banyak negara dengan Muslim mayoritas, hal ini umum dijumpai anak panah dalam ruang hotel yang menandakan arah Mekah, dan bahwa ini tidak dibuat bahan perdebatan oleh non-Muslim. [www.visimuslim.com]

Sumber : Islampos, 27/05/2015
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Muslim Italia, Tak Punya Masjid, Bahkan Shalat di Garasi atau Tempat Parkir"