Muslim Australia Didiskriminasi Saat Melamar Kerja

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴
Muslim Australia
Sekitar 23,9 persen penduduk Muslim di Australia pada 2011 tercatat memiliki gelar sarjana. Tapi, 12,1 persen populasi mereka ternyata tidak mendapatkan pekerjaan karena harus menghadapi diskriminasi saat melamar pekerjaan berdasarkan atas latar belakang agama.

Penelitian pada 2011 mendapati 32 persen Muslim di Australia mendapat pekerjaan jauh lebih kecil daripada rata-rata nasional, yaitu 46,8 persen. Perbedaan itu semakin mencolok bila dibandingkan dengan kelompok usia, dengan sekitar 54 persen Muslim berusia 25-45 tahun bekerja, padahal secara nasional untuk kelompok usia sama angkanya adalah 78,4 persen.

Apakah itu karena pendidikan kurang memadai? 

Justru jumlah Muslim di Australia adalah yang paling tinggi lulus SMA jika dibandingkan dengan mereka berlatar belakang agama lain, yaitu 25 persen. Orang dari golongan Anglikan hanya 14,6 persen yang lulus SMA, terendah daripada Muslim, Katolik, Hindu, dan Buddha.

Jumlah bagus di sisi pendidikan tidak tercermin dalam dunia pekerjaan ketika Muslim melamar kerja, kata harian The Australian, Rabu (27/5).

Direktor Pusat Penelitian Internasional untuk Pemahaman Muslim dan Non-Muslim, Riaz Hassan, menjelaskan diskriminasi di dunia kerja sangat kerap terjadi di kalangan migran Muslim di Australia. 

Ia mengutip riset oleh para ekonom di Universitas Nasional Australia (ANU) yang mengirim 4.000 surat lamaran pekerjaan yang fiktif dan menghitung jumlah panggilan wawancara.

Studi itu mendapatkan fakta bahwa pelamar yang namanya berbau Anglo-Saxon memiliki peluang yang lebih besar, sementara mereka yang memiliki nama berbau Timur Tengah berpeluang paling kecil.

Pusat Penelitian Internasional untuk Pemahaman Muslim dan Non-Muslim juga menyebutkan bahwa tren ini sangat nyata di lapangan. Ketika seorang perempuan Muslim dengan kualifikasi yang sangat bagus melamar pekerjaan di tingkat junior dengan nama asli, balasannya sangat lambat. Tapi saat ia melamar dengan nama yang bernuansa Anglican, dalam waktu 30 menit saja perempuan itu menerima telepon untuk wawancara.

"Ini adalah bukti nyata diskriminasi yang melembaga di dunia mencari pekerjaan di Australia," kata dia. [www.visimuslim.com]

Sumber : ROL, 27 Mei 2015
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Muslim Australia Didiskriminasi Saat Melamar Kerja"