Perdagangan Turki-Israel Terus Meningkat Meskipun Terdapat Retorika Keras

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴
Volume perdagangan timbal balik antara Turki dengan Israel mencapai lebih dari $ 5,6 miliar pada tahun 2014, hal ini mengalami kenaikan hampir 50 persen lebih dari tahun 2009 meskipun terjadi ketegangan diplomatik yang berlarut-larut antara kedua negara, sebagaimana yang ditunjukkan oleh angka resmi.

ilustrasi
Data dari Institut Statistik Turki (TurkStat) menunjukkan bahwa volume timbal balik perdagangan mencapai $ 2,6 miliar pada tahun 2009. Ekspor Turki ke Israel melonjak menjadi $ 2,92 miliar pada tahun 2014 dari $ 1,5 miliar pada tahun 2009, sedangkan impor dari Israel meningkat menjadi $ 2,7 milyar dari $ 1,1 miliar pada yang sama periode.

Eskalasi ketegangan antara Turki dan Israel terjadi setelah krisis Davos, ketika Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan keluar dari sebuah diskusi panel setelah mencerca Presiden Israel Shimon Perez, dan atas serangan ke kapal Mavi Marmara, di mana sembilan warga sipil Turki tewas oleh marinir Israel yang menumpang armada kapal ke Gaza, namun tidak mencegah meningkatnya perdagangan kedua negara.

Data pemerintah baru-baru ini menyangkal fakta bahwa Turki dan Israel saat ini sedang menikmati booming perdagangan, yang menunjukkan bahwa sebagian besar penjualan dari Turki ke Gaza dan Tepi Barat juga harus melalui bea cukai Israel. Namun, data resmi mengungkapkan bahwa hanya sebagian kecil dari ekspor Turki ke Palestina yang merupakan total penjualan ke Israel. Pada tahun 2009, Turki mengirim barang senilai $ 29,8 juta ke Palestina, dan angka ini melonjak menjadi $ 75 juta pada tahun 2013.

Pihak oposisi Turki telah meminta pemerintah untuk merevisi hubungan dagang dengan Israel dalam menanggapi pertumpahan darah yang berlangsung setelah serangan udara, angkatan laut dan darat Israel di Gaza pada musim panas lalu.

Ekspor Turki secara umum mencakup besi dan baja, mesin-mesin listrik, kendaraan, mineral dan tekstil.

Seiring dengan melonjaknya perdagangan, laporan awal atas dugaan peran Ankara dalam penjualan minyak dari wilayah otonomi Kurdi di Irak utara ke Israel, dengan memotong pemerintah pusat, dipimpin oleh partai oposisi Turki yang menuduh Erdogan bersikap munafik dalam retorika pro-Palestina itu. Partai-partai oposisi, Partai Gerakan Nasionalis (MHP) dan Partai Republik Rakyat (CHP) menyalahkan Erdogan karena tidak jujur ​​mengeksploitasi konflik Gaza untuk kepentingan politik dalam negeri.

Erdogan telah berjanji untuk mengunjungi Gaza pada kesempatan yang berbeda selama lebih dari satu tahun tetapi tidak pernah dilakukannya di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya ketegangan dengan negara Yahudi. [visimuslim.com]

Sumber : todayszaman.com, 20/1/2015
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Perdagangan Turki-Israel Terus Meningkat Meskipun Terdapat Retorika Keras"