Liberalisasi Berkedok Pendidikan Seks Bagi Anak

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴
Pendidikan seks dianggap penting dewasa ini melihat kenyataan bahwa anak usia remaja bahkan anak kecil pun sudah salah kaprah dalam mempraktekkan hubungan seksual. Bagaimana tidak saat ini banyak fakta yang mengungkapkan anak-anak Indonesia khususnya terjerumus dalam pergaulan bebas yang notabene mengarah pada hubungan seksual. Untuk itu pemerintah mencoba meng-counter permasalahan ini dengan cara menggalakkan pentingnya pendidikan seks bagi anak.

Buku Saatnya Aku Belajar Pacaran
Upaya pemerintah ini sebenarnya memiliki tujuan yang bagus, hanya saja bagi sebagian orang malah memanfaatkan moment  ini untuk tujuan lain. Ketika wacana pendidikan seks mulai tersebar, ada segelintir orang yang melihat peluang baik di sana. Untuk menyukseskan pendidikan diperlukan panduan, baik berupa buku ataupun alat bantu lainnya. Hal inilah yang kemudian juga mendorong Toge Aprilianto untuk menulis buku yang berjudul Saatnya Aku Belajar Pacaran pada tahun 2010. Buku yang berkedok tentang psikologi remaja ini, ternyata berisi ajaran seks bebas pada generasi muda. Hal tersebut jelas menuai kontroversi di berbagai kalangan sebagaimana yang diungkapkan oleh Mantan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Gumelar mengatakan buku berjudul “Saatnya Aku Belajar Pacaran" karya Toge Aprilianto dinilai menampilkan tulisan yang belum pantas dibaca anak. “Saya kira tidak pas ya buku ini, kesehatan reproduksi memang harus diberikan pada anak-anak sejak awal tapi tentu disesuaikan dengan usia mereka,” ujar istri Agum Gumelar itu (Beritasatu.com, 09/02/2015).

Buku yang menuai beberapa tanggapan negatif ini gampang saja beredar ketika tidak ada pengawasan yang ketat dari pemerintah. Meskipun telah ditarik dari pasaran dan penulisnya dilaporkan kepada pihak yang berwajib tidak menutup kemungkinan muncul Toge-Toge lainnya. Pendidikan seks sebenarnya muncul dari adanya keprihatinan pemerintahan terhadap pergaulan remaja yang tidak sesuai dengan kapasitasnya yang belum menikah. Untuk itu diharapkan pendidikan seks ini menjadi bekal bagi remaja untuk melakukan hubungan seks pada waktunya. Namun apakah sebenarnya pendidikan seks ini perlu bagi anak atau remaja? 


Ketika dipandang dari kacamata Islam, pendidikan seks kepada anak sebenarnya tidak perlu. Hal ini dikarenakan masalah seks merupakan hal yang naluriah dan semua orang telah dibekali oleh Allah dengan naluri kasih sayang (Gharizah Nau’). Naluri ini secara alamiah tanpa perlu belajar akan mampu tersalurkan ketika sudah pada waktunya kepada pasangan halalnya. Sementara untuk membentengi pergaulan bebas pada anak, sebenarnya yang diperlukan adalah upaya bersama menciptakan lingkungan yang baik dan sesuai dengan aturan Islam, mulai dari lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat, hingga adanya kebijakan yang melarang keras adanya pergaulan bebas. Wujud dari kebijakan pemerintah tentunya dengan sistem sanksi terhadap pelaku pergaulan bebas, yang dalam Islam lebih dikenal dengan istilah zina. Dalam Al-Qur’an surah An-Nuur: 24 telah disebutkan bahwa, “Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.” Inilah salah satu sanksi tegas yang telah ditetapkan Islam bagi mereka pelaku pergaulan bebas yang berujung pada hubungan seks sebelum menikah. Sanksi inilah yang mampu membuat jera bagi para pelakunya, tidak seperti sanksi sekarang ini. Untuk itulah perlunya penerapan kembali aturan Islam yang mampu menghindarkan setiap manusia dari pergaulan bebas, terutama bagi para anak usia remaja yang rentan akan terjerumus dalam kubangan maksiat tersebut.  [Surti Nurpita Sari (Mahasiswi Sejarah dan Kebudayaan Islam Fakultas Adab dan Ilmu Budaya UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta)]
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Liberalisasi Berkedok Pendidikan Seks Bagi Anak"