Larangan Guru Agama Asing, Pemerintah Dinilai Paranoid Terhadap Islam

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴
Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) tidak sependapat dengan kebijakan pemerintah yang melarang guru dan dosen agama dari luar negeri mengajar di tanah air. Menurut juru bicara HTI, Ismail Yusanto, larangan tersebut menandakan pemerintah mulai meminggirkan agama, terutama Islam, di Indonesia.

ilustrasi
Ismail berpendapat, larangan guru dan dosen asing mengajar di Indonesia, mencerminkan jika pemerintah mulai paranoid terhadap agama. “Pemerintah sudah hilang akal sehatnya,” kata Ismail kepada ROL, Senin (5/1).

Meski pemerintah menunjukkan pelarangan ini ke semua agama, Ismail menduga kuat hal ini ditunjukkan kepada umat Islam. Dugaan ini karena mayoritas agama yang dianut di Indonesia, yakni Islam. Jadi, Ismail yakin pemerintah ingin menyudutkan umat Islam.

Baca Juga : 
“Seolah-olah agama, terutama umat Islam itu pemberi masalah besar bagi Indonesia,” sebut dia. [visimuslim.com]

Sumber : Republika.co.id
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Larangan Guru Agama Asing, Pemerintah Dinilai Paranoid Terhadap Islam"