HT Kecam Publikasi Ulang Kartun Yang Menghina Nabi

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴
Hizbut Tahrir Inggris mengecam keputusan oleh beberapa media untuk menerbitkan kembali kartun Charlie Hebdo yang menyerang Nabi Muhammad (SAW).

BBC, Guardian dan Independen telah menerbitkan ulang halaman depan Charlie Hebdo yang sekali lagi hanya menyerang kepekaan kaum Muslim.

Taji Mustafa (Perwakilan Media HT Inggris)
Taji Mustafa, Perwakilan Media Hizbut Tahrir Inggris, mengatakan: “Tidak ada hal prinsip tentang publikasi ulang kartun yang menghina yang sangat menyinggung komunitas kelompok minoritas yang sengaja telah dipilih oleh para politisi dan media untuk suatu perlakuan hukuman kolektif. Tidak ada yang menentang saat surat kabar yang biasanya hidup dalam pengacara yang suka fitnah itu menargetkan sekelompok masyarakat.

“Kebebasan berbicara seharusnya menempatkan ‘tempat suci’ dalam masyarakat Barat karena perlu memperhitungkan orang-orang yang berkuasa dan mencegah perbuatan negara yang keterlaluan.

“Apa yang disebut pers sebagai ‘kebebasan untuk menghina’ telah menjadi alat untuk menggertak dan menganiaya sekelompok masyarakat minoritas – dengan meningkatnya sentimen kelompok kanan dan anti-Muslim di seluruh Eropa. Tindakan menghasut secara kolektif untuk membenci ini adalah dikembalikannya lagi kekuasaan menulis bagi industri yang di masa lalu telah menodai orang kulit hitam, orang Yahudi dan Muslim di seluruh dunia pada masa kolonial.

“Siapa pun yang menganggap bahwa hak untuk menghina orang lain meletakkan dasar bagi persatuan sosial di masyarakat adalah orang yang tertipu. Mempromosikan ejekan dan rasa tidak hormat yang dilakukan lewat celaan dari anggota masyarakat lainnya hanya akan menyebabkan kebencian, perpecahan dan ketidakpercayaan, bahkan jika mereka mentolerir satu sama lain pada nilai instrinsik.
“Apakah salah satu media liberal berani menerbitkan ulang beberapa karikatur rasis dan fanatik Charlie Hebdo atas orang kulit hitam atas nama kebebasan berbicara ?!

“Tentu saja perlu diingat bahwa setiap masyarakat memiliki batas-batas ‘kebebasan’ – dan di Inggris, batas itu diterapkan kepada umat Islam yang tidak bebas untuk mengekspresikan pandangan politik atau agamanya tanpa dirujuk kepada Channel Project di bawah Strategi Pencegahan. (Channel Project adalah proyek ‘perlindungan’ dari pemerintah Inggris terhadap orang-orang yang dianggap akan ditarik menjadi pelaku teror-pent)

“Islam tidak memiliki masalah dengan kritik atau kecaman, tetapi tidak berkompromi jika menghina salah satu nabi Allah, mulai dari Nabi Adam, Nabi Musa, Isa dan Nabi Muhammad. Bagi umat Islam, ini adalah batas yang tidak boleh dilampaui. Pendekatan dengan prinsip ini mungkin menjelaskan mengapa secara historis, orang-orang Yahudi melarikan diri dari Eropa ke dunia Muslim untuk mendapatkan perlindungan.

“Titik dalam politik Inggris ini memberikan bukti jelas bahwa semua upaya pemerintah untuk membuat komunitas Muslim agar menyerahkan nilai-nilainya telah gagal. Integrasi, kohesi masyarakat dan Strategi Pencegahan telah dan akan terus gagal. Kegagalan ini sekarang telah mencapai titik yang rendah, yang merupakan lontaran baru penghinaan atas keyakinan inti komunitas Muslim.

“Saat ini, komunitas Muslim didorong untuk mengadopsi ‘nilai-nilai Inggris’ – nilai yang tidak dapat memperlakukan kaum minoritas tanpa adanya intimidasi dan pengawasan terhadap pikiran mereka. Oleh karena itu tidak mengherankan jika komunitas Muslim menolak mereka karena mereka tidak memiliki substansi intelektual. Semakin besar serangan terhadap Nabi yang mulia, semakin banyak masyarakat Muslim yang akan merangkul kehormatannya.

“Kami terus menunggu siapa saja yang bersedia untuk terlibat dalam diskusi yang dilakukan secara dewasa, perdebatan dan diskusi intelektual yang jujur jika bisa dilakukan di atas sikap penghinaan murahan, kebohongan dan cerita-cerita karangan.” [www.visimuslim.com]

Sumber : 5pillarsuk.com, 14/1/2015
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "HT Kecam Publikasi Ulang Kartun Yang Menghina Nabi"