Awan CUMULUS NIMBUS Dijelaskan Dalam Al-Qur'an

Laporkan iklan tak layak ⤴
Laporkan iklan tak layak ⤴
Akhir ini Awan cumulus nimbus Sangat terkenal dimedia, karena menjadi salah satu penyebab dari jatuhnya Air Asia Ahad kemarin, seperti berita di bawah.

Pesawat Airbus Air Asia A 320 dengan nomor penerbangan QZ 8501 telah hilang dalam perjalanan dari Surabaya menuju Singapura. Pesawat tersebut, diduga hilang di perairan laut Belitung Timur, Bangka Belitung. Yang kemudian ditemukan di kawasan Laut Karimata, Kalimantan Tengah.

Awan Cumulus Nimbus
Kondisi cuaca buruk yang sedang melanda akhir-akhir ini disebut sebagai penyebab hilangnya pesawat yang membawa 155 penumpang tersebut. Pengamat Penerbangan, Jusman Syafii Djamal mengatakan, penerbangan di tengah cuaca yang kurang bagus memang berbahaya dan memiliki risiko besar.

Di tengah cuaca buruk biasanya muncul awan cumulus nimbus yang  dapat menyebabkan turbulensi dan mesin mati. Oleh karena itu, awan ini kerap dihindari oleh para pilot. “Di dalam awan cumulus nimbus terdapat butiran es yang mengalir, kalau butiran ini masuk ke engine maka dapat menyebabkan engine mati,” ujar Jusman kepada Republika, Ahad (28/12).

Jusman menjelaskan, butiran es di dalam awan cumulus nimbus tersebut dapat membekukan engine pesawat sehingga menyeababkan kerusakan dan pesawat tidak bisa terbang lagi. Kasus seperti ini sebelumnya pernah menimpa pesawat Garuda Indonesia yang mendarat darurat di Sungai Bengawan Solo, beberapa tahun silam.

Dalam kasus hilangnya pesawat Air Asia ini, pilot sempt meminta izin untuk belok menghindari awan dan menaikkan ketinggian ke 38 ribu kaki. Sebelum izin menaikkan ketinggian disetujui, pesawat telah hilang kontak.

Menurut Jusman, ada kemungkinan pesawat tidak diizinkan untuk menambah ketinggian karena kondisi cuaca pada ketinggian tersebut lebih buruk. Dalam penerbangan ada batas maksimum ketinggian dan batas minimum, apabila dalam cuaca buruk pesawat terbang terlalu tinggi maka akan menyulitkan untuk melakukan manuver.

Jusman menambahkan, awan cumulus nimbus ini mudah dideteksi oleh pilot. Dalam radar cuaca, awan ini akan terlihat berwarna merah. “Kurang lebih sekitar 40 sampai 60 mil awannya udah keliatan, jadi pilot bisa minta izin untuk menghindar,” kata Jusman.

Cumulus Nimbus Dalam Alquran

Dalam surat Annur Surat yang ke 24 ayat 43,. Allah menjelaskan tentang Awan yang karakteristiknya mirip cumulus nimbus

(43). أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُزْجِي سَحَابًا ثُمَّ يُؤَلِّفُ بَيْنَهُ ثُمَّ يَجْعَلُهُ رُكَامًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلَالِهِ وَيُنَزِّلُ مِنَ السَّمَاءِ مِنْ جِبَالٍ فِيهَا مِنْ بَرَدٍ فَيُصِيبُ بِهِ مَنْ يَشَاءُ وَيَصْرِفُهُ عَنْ مَنْ يَشَاءُ ۖيَكَادُ سَنَا بَرْقِهِ يَذْهَبُ بِالْأَبْصَارِ

Tidakkah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian) nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan. [liputan6islam/visimuslim.com]
Laporkan iklan tak layak ⤴

BACA JUGA :

Daftarkan Email Anda dan Dapatkan Update Terbaru Kami:

0 Response to "Awan CUMULUS NIMBUS Dijelaskan Dalam Al-Qur'an"